Komplain ama suara Mesjid Nih…

Sebagai seorang Muslim, saya juga kadang keberatan kalau masjid malah menggangu ketenangan sekitarnya. Pada jaman Rasullullah yg dikeraskan hanya adzan, sampai dilakukan di tempat yg tinggi supaya didenger banyak orang. Tapi kalo yang lainnya seperti tadarus, khataman, shalawatan, bahkan termasuk shalat tidak perlu pake pengeras. Kalo toh perlu karena jamaahnya banyak, sebaiknya pake pengeras yg di dalam ruangan mesjid aja.
Teman saya yang juga muslim, pernah merasa terganggu dengan suara-suara ancur yang kadang -maaf, menurut dia- pada sok pinter ngajinya padahal tata bacanya ancur banget. Dan kebanyakan musholla/masjid dari kalangan Nahdliyin yg suka beginian dan mereka sangat sulit untuk diingetin. Malah pernah dia nekat berani ngingetin, malah diserbu dan dicap Islam KTP, kaco dah!

Jujur saja, sehabis saya sholat subuh, sering merasa terganggu, telinga saya “terpaksa ” harus mendengarkan doa doa yang dipancarkan dari speaker musholla di dekat rumah kadang sampai menjelang matahari terbit baru berhenti. Dekat rumah saya ada 2 mesjid yg berdekatan,dan anehnya mereka seperti SALING LOMBA KERAS. Apa gunanya??
Terkadang siang2 gitu.. malah nyetel murottal padahal ga ada acara apapun, masih mending ngaji suara dia sendiri.. Lha ini, suara kaset!!
Pengalaman kakak saya waktu mau ujian tesis S2 harus belajar sampai larut malam. Eh, mushola deket rumahnya ada orang mengaji pake pengeras toa kenceng bgt. Apalagi toa menghadap ke rumah. Untung tiang toa hanya dari bambu. saking jengkelnya kakak saya datangi mushola tsb langsung muter arah toa menghadap ke tempat laen. Agak tenang dech belajarnya. Asthoghfirullah. Ampunilah ya Allah jika itu salah.
Belum lagi suara speaker/toa yang sangat keras dari pengurus yang minta sumbangan di pinggir/tengah jalan, apalagi kendaraan lagi ramai dan banyak tat-tit-tut bunyi klakson, bercampur baur suara klakson sama suara orang ngaji atau lagu kasidahan.

Anda mungkin masih ingat kasus pengrusakan gereja besar-besaran di Situbondo beberapa tahun yang lalu. Konon kabarnya hal tersebut hanya dikarenakan komplain dari seorang WNI keturunan Cina yang terganggu dengan suara azan yang yang rumahnya persis di sebelah mesjid. Dan tau sendirilah karakter muslim kita, tinggal teriak Allahuakbar.. langsung serbuuuu… si chinesse !!!
Beberapa bulan yang lalu sekeluarga WN Amerika yang berdomisili di pekanbaru di deportasi ke negaranya karena beliau melabrak mesjid/ musholla yang sedang “menyiarkan” lewat speakernya pelajaran pengajian untuk anak anak dihari minggu pagi. Lalu, dengan demikian “seolah olah” kita setuju, bahwa “si bule itu kurang ajar”, sehingga harus dipulangkan ke negaranya?
Di SURAT PEMBACA salah 1 koran terbesar di Jawa Barat juga ada yg mengeluhkan masalah serupa, walau si penulis adalah seorang Muslim juga tapi tetap juga tidak digubris!

Gereja atau tempat ibadah agama lain boleh saja kita persulit izin pembangunannya, atau kita cabut izinnya, larang pembangunannya, atau bahkan kita hancurkan (sorry jujur yah hehehe..) Tapi konsekwensinya, ada baiknya kita juga menggantikannya dengan mesjid yang benar-benar menjadi nafas bagi masyarakat sekitar, bukan malah bikin sumpek. Belum lagi kadang khotbah dari mesjid yang terlalu sering berbau provokasi memanas-manasi umat (apalagi mesjid dari “aliran sebelah”).
Sudah saatnya kita sebagai Muslim lebih open minded deh, sudah kita tidak toleran terhadap agama lain, jangan malah tambah bikin para kafir makin gak betah dengan keberadaan kita. Jangan sampai mereka menganggap bahwa Islam isinya orang-orang yang keras kepala dan tidak peduli lingkungan sekitar (jujur.. betul kan?!??).

Wahai sekalian manusia ! Rendahkanlah suara kalian, sesungguhnya kalian tidak menyeru Tuhan yang tuli lagi jauh, tetapi kalian menyeru Tuhan Yang Maha Mendengar lagi sangat dekat”. (HR. Bukhari, dalam shahihnya, 6384).
“Dan berzikirlah kepada Tuhannmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termask orang-orang yang lalai”. (QS 7:205)

Iklan

52 Tanggapan to “Komplain ama suara Mesjid Nih…”

  1. nugraha Says:

    bener banget mas, ayahku dulu pernah bilangin orang2 di masjid agar tidak menyalakan speaker keras2 untuk pengajian2. tapi malah di anggap sesat. hee.. umat ini butuh pencerahan ya !

  2. jephman Says:

    walah kasihan tuh si bule
    coba jadi mualaf…langsung terkenal deh…masuk tipi…

  3. trafikweb Says:

    Semua bisa di selesaikan dengan cara baik2, mungkin kita juga kita perlu ke masjid, agar kita bisa berperan untuk masjid. dengan begitu kita bisa menyampaikan keluhan secara baik baik.

  4. Malau Says:

    …atau bahkan kita hancurkan (sorry jujur yah hehehe..)…

    nah ini dia, cocok dengan kalimat ini:

    …Islam isinya orang-orang yang keras kepala dan tidak peduli lingkungan sekitar…

    apa ya gunanya pancasila & uud 45 di Indonesia ini? sepertinya gak ada.

  5. EF Says:

    Hal-hal seperti itulah yang membuat image Islam di mata orang-orang non-muslim menjadi minus. Maunya dihormati, tapi susah toleran ke yang lain. Waktu puasa misalnya, pake sweeping2 segala seolah2 orang lain ngga boleh makan di tempat umum, ngga boleh mencari nafkah (jualan makanan) di tempat umum. Mau bikin tempat ibadah selain masjid pasti susahnya amit2, tapi kalau bikin masjid lancar banget tuh. Sori aja, bukannya sentimen, tapi kenyataannya memang begitu.

  6. ricohsanusi Says:

    beri pengertian pada generasi muda mesjidnya.
    karena biasanya susah kalau komplain ke generasi tuanya.
    hormat-menghormati antar umat beragama.

  7. sufimuda Says:

    Saya punya pengalaman yang sama, lagu khasidah pun di putar kenceng2 lewat TOA mesjid….
    Mau nya hanya azan aja yang diperkeras untuk memanggil orang2 untuk shalat, ceramah zainuddin MZ dan A.A Gym kalau mau di putar cukup didengar dalam mesjid aja.
    Saya termasuk orang yang tidak setuju dengan pencemaran suara. Tapi ada daya, kalau melarang nanti dituduh kurang iman, kan lebih repot

  8. irend Says:

    kita harus menyikapinya dengan bijak boz…itu tergantung orang yang rumahnya dekat ama masjidnya…kalo waktu adzan ama sholu2 ya wajib keras dunk…kan biar yang rumahnya jauh tw waktunya sholat ama batas akhirnya sholat..teruz setipa kita mendengar ayat-ayat Allah, kan per ayatnya kita mendapat pahala…But, untuk malam kalo bisa ya jangan keras2, dalam hal ini jelas mengganggu orang tidur, kecuali untuk malam menjelang idul fitri atau idul Adha…

  9. Sawali Tuhusetya Says:

    menurut para ustadz, islam itu agama yang rahmatan lil’alamiin, sehingga masjid sbg rumah ibadah seharusnya bisa membuat suasana lingkungan jadi nyaman dan tenteram. masukan berharga nih buat para tkmir masjid dan musholla.

  10. mesinkasir Says:

    memang perlu pencerahan pada umat, dimana mayoritas kita belum bisa memaknai “rahmatan lil alamin” saya pikir ini tidak sekedar masalah masjid namun juga emang budaya kita suka hingar bingar coba aja kita lihat kalo orang2 kita ada ajara sunatan, pengajian, mantenan/ kawinan dan hajatan lainnya sound nya hingar bingar nggak peduli sekitarnya, ini yang jadi kita anggap hal yg wajar sehingga kalaupun masid setel speaker banter dianggap lumrah. Mari wujudkan Islam not enemy, Peace damai dan menyejukan

  11. khim Says:

    sepertinya sih ini kebiasaan buruk orang indonesia yang masih suka pamer, seperti kalau kawinan nyewa sound system segede gaban dan nyetel dangdut 24jam

    semoga masjid2 kita bisa memperbaiki karakter orang indonesia bukan sebaliknya jadi ngikut karakter orang indonesia

  12. heru Says:

    iya, saya juga heran kenapa mesti teriak-teriak keras -keras gitu ya?

  13. RahmanRahim Says:

    Mendingan corong speaker masjid yang bersuara sangat keras itu diarahin aja ke dalam masjid atau langsung ke kuping para pengurus masjid supaya mereka bisa merasakan “kenikmatan” indahnya suara adzan.

  14. arief Says:

    Subhanallah…Jadikan Islam “Rahmatan LilAllamin” , Saatnya Islam menjadi agama damai… agama Toleran..agama Yg menlindungi semua golongan…
    Naudzubillah…semoga mereka kembali ke jalan yg benar…

  15. RahmanRahim Says:

    Maksudnya, himbauan kembali ke jalan yang benar itu utk muadzin (tukang adzan) & pengurus masjid ya? hehehe…

  16. Cewek Horny Says:

    Nih comment di atas gw koq selalu nada2nya ndak enak banget napa seh? Agamamu agamamu, agamaku agamaku. Gw setuju kalo soundsystem di masjid emang perlu diatur supaya ‘enak’ buat lingkungan dan bukan malah mengganggu. That’s good kritik dan saran. Hanya mungkin penyampaiannya juga perlu sedikit ‘seni’ biar indah dan bisa diterima dengan baik, maklum kan Indonesia masih perlu bimbingan dari orang2 seperti pemilik blog ini, he-he-he!

  17. sandi Says:

    akhirnya kadang kita takut sama mereka, padahal mereka adalah saudara kita sendiri (sesama muslim)

  18. bayu200687 Says:

    fiuh…miris ya bro…
    tapi ya inilah gambaran tentang umat islam di indonesia…
    coba klo umat islam di indonesia mau belajar (bener2 belajar), ga cuma asal comot dari kyai-nya…
    di tempat aq juga ky gitu bro…
    brisik…mengganggu…
    kasihan saya…
    kasihan mereka juga…ga ngerti apa2…

  19. ariefdj™ Says:

    Yeah.. What can i say.. Dalam beberapa kasus, masalah loud speaker tsb emang agak rawan dan potensial timbulkan salah paham.. Keshalehan ‘ritual’ yang tidak dibarengi keshalehan ‘sosial’ emang kayak gitu deh, hal tsb kan karena belum tau yang benar atau salah kaprah.. Salah satu upaya nyata, ya masuki sistem, dan edukasi dgn santun lah.. Kalo emang tulus pingin perbaiki, ya jadi Takmir masjidnya ajah, atau minimal sampaikan ke takmirnya.. Btw, kalo silau menatap matahari, ya jangan dilihat, atau kan bisa pake kacamata keq..
    He he..

  20. Yudhi Gejali Says:

    Selain mengganggu, suara keras2 bisa merusak telinga tuh.

  21. Niken Respati Says:

    sama juga kaya ditmpat tante saya dulu..rumahnya pas depan mushola…jd mau ga mau jam2 tertentu harus denger “siaran” live ato kadang cm rekaman….
    ud gitu kadang malah suaranya ditambah suara batuk kaya keselek..hehehe

  22. Abu Rashida Says:

    Dua paragraf pertama artikel ini bener-bener terjadi dengan saya sekeluarga. Rumah pas banget berhadapan dengan masjid. Tempo hari sebelum saya mengisi rumah tsb, penghuni lamanya diusir karena komplain… padahal penghuni lama tersebut juga muslim. Setelah saya menempati rumah tsb dan alhamdulillah setiap ada di rumah ikut sholat berjama’ah… dan saya komplain…. hasilnya dianggap ‘dasar muslim persis….dasar amm’… Padahal saya muslim, bukan bagian dari Persis maupun Muhammadiyah… Saya cuman bisa bersabar saja, toh sudah ikhtiar dengan menyampaikan keberatan dengan cara yang arif.
    Terakhir di bulan puasa kemarin… sudah biasa mukul bedug dari jam 10 malem sampai sahur…. sudah belasan tahun seperti itu… mending kalo mukul bedug-nya sore doank… ini dari jam 10 malem sampai menjelang sahur sembari mabuk…. bener-bener aneh umat ini. Akhirnya si bedug saya simpen ke gudang masjid…. yang punya masjid akhirnya mau karena argumentasi dari kami yang minoritas memang gak terbantahkan. Hari ke-3 puasa… dateng surat kaleng isinya makian + do’a-do’a buruk ditujukan buat mereka yang mengamankan bedug…. pff…. Tapi alhamdulillah terhitung tahun ini, acara pukul bedug di bulan puasa sembari mabuk itu akhirnya hilang… mudah-mudahan untuk seterusnya.

  23. masbadar Says:

    rame banget komentarnya…., serame suara speaker kebanyakan mushola..

  24. boesoekoetai Says:

    yang muter tip tu pada ngorok………………..hehehehe…..

  25. nana Says:

    Bener tuh, pada pamer suara semuanya…. padahal kan udah malem2 saat nya istirahat, ini malah tetep aja bunyiin suara TOA kenceng2

  26. pandebaik Says:

    Saya pernah baca di media Jawapos, bahwa ada satu komunitas Muslim di Inggris, malahan merasa malu dengan sikap yang ditunjukkan oleh Muslim di negeri kita. Memakai pengeras suara hanya untuk mengingatkan umatnya agar Sholat tepat waktu. Sedangkan mereka sendiri, memakai sistem Jam Tangan yang waktunya dicocokkan dengan jam pada Mesjid didaerah mereka. Sholat juga tak perlu sampai diingatkan, karena itu bagian dari kesadaran diri sendiri pada-Nya.

  27. mohamad azalaudin abdul aziz Says:

    Comment (kritikan) biasanya cermin hati. Membaca senarai komentar pembaca & tulisan “Komplain ama suara Mesjid Nih…” menjadikan saya sedih. Begitu rupanya cermin hati kalian terhadap MASJID SEBAGAI RUMAH ALLAH….

  28. Rudi Says:

    lama-lama jg biasa….

  29. bangzenk Says:

    hati-hati,
    tanpa disadari kaum muslimin sedang di adu domba

    waspadalah bagi para pembaca!

    salamhangat

  30. ardiansatovic Says:

    @ pandebaik
    hmm,dipanggil lewat adzan keras2 saja banyak yg kagak ke masjid, apalagi klo pke sistem jam tangan? memang bener kesadaran masing2, tapi adzan oleh muadzin kan ada sejarahnya dulu, saat si Bilal diperintahkan adzan untuk pertama kalinya.

  31. RahmanRahim Says:

    Hmmmmm…. Aku, kamu, kita semua punya masalah sama dengan suara overdosis dari mesjid.
    Aku jadi punya ide…. Mungkin sebaiknya aku print semua tulisan uneg2 dari kalian ini lalu besok aku sampaikan ke pengurus mesjid dekat rumah. Kuharap mereka jadi sadar atas kekhilafan mereka. Semoga dengan ini mereka bisa tau apa yg dirasakan oleh masyarakat yang tinggal di sekitar masjid.

  32. FITRAH, S.Si Says:

    1. SAYA SEORANG PENGURUS MASJID DI BANDUNG
    2. BARANG SIAPA YANG MELARANG ADZAN MENGGUNAKAN SPEAKER LUAR, SEKALI LAGI SPEAKER LUAR MAKA ALLAH AKAN MELAKNAT SAUDARA
    3. SAYA TINGGAL DI PINGGIR MASJID. BAHKAN SAYA MEMASANG 5 SPEAKER DI ATAS GENTENG DAN ATAP RUMAH SAYA SEHINGGA AGAR TERDENGAR DENGAN JAUH
    4. SPEAKER CORONG TOA LUAR DIPASANG DETINGGI 35 METER DARI TANAH MENGGUNAKAN BESI TIHANG KE ATAS DAN MENGGUNAKAN KAWAT-KAWAT SELING AGAR TIDAK JATUH
    5. MENARUH SPEKAER LUAR JANGAN DI KUBAH GENTENG, KARENA TERLALU PENDEK
    6. SPEAKER DALAM PERLU, UNTUK ACARA INTERNAL.
    7. ADZAN, QAMAT, PENGUMUMAN, CERAMAH UMUM, CERAMAH JUM’AT, PENGAJIAN UMUM, SAHUR RAMADHAN, TAKBIRAN IDUL FITRI, TAKBIRAN IDUL ADHA, TAKBIRAN GERHANA–>>>WAJIB MENGGUNAKAN SPEAKER LUAR CORONG. INI UNTUK SYI’AR DAN DAPAT PAHALA DARI ALLAH SWT.
    8. DEMI ALLAH, SAYA MENGATAKAN BAHWA SUARA MASJID TIDAK MENGGANGGU, TETAPI MENTENTRAMKAN
    9. EFEK ECHO BOLEH DIGUNAKAN UNTUK LEBIH MENGENA DI QALBU KITA
    10. AYO TERUSKAN SUARA LUAR MASJID JANGAN DIMATIKAN DI SELURUH MASJID DI SELURUH DUNIA.
    11. ALLAH AKBAR !!!!!!!!!!!!!!!!!!
    12. BERJIHAD MELAWAN ORANG YANG ANTI SUARA MASJID !!!!!!!!!!

    • WAHYONO Says:

      ALLAHU AKBAR, BIASALAH PAK FITR, KAUM WAHABI MEMANG TIDAK HENTI HENTINYA MENGHAPUS SEMUA BENTUK KEGIATAN ISLAM YG BISA MENJADI SYIAR, BUKAN CUMA SUARA MESJID. SITUS SITUS SEJARAH DI MEKAH JUGA DIKUBUR DALAM DALAM DAN DI HANCURKAN.SETELAH ITU GENERASI ISLAM AKAN KEHILANGAN SEJARAH. DGN BGT, FIRMAN ALLAH YG MENJELASKAN TENTANG SEJARAH TAK DAPAT DITEMUILAGI OLEH GENERASI ISLAM. ITU HARAPAN MEREKA.KEPADA PENGURUS MESJID, TERUS KADERISASI JANGAN SAMPAI PUPUS.

    • puteri Says:

      Anda ga usah marah marah,
      Ini yg sedang dibahas itu di luar adzan.
      Seperti pengajian, dll.

      Kalo adzan ya jelas tdk mempermasalahkan.
      Di luar masjid kan itu istilahnya antah berantah lah ya
      Ada yang mau, ada yang tidak mau mendengarkan. Itu hak asasi.
      Ada muslim dan non muslim.

      Saya juga muslim, saya selalu shalat dan mengaji. Namun ketika mengaji di DALAM KAMAR, saya rasa saya tidak perlu pamer suara dgn menggunakan speaker.
      Mengganggu orang lain itu.

      Jangan seperti orang egois yang mau enaknya sendiri ya. Toleransi dan tenggang rasa lah.

    • Hamba Allah Says:

      Ini namanya mendzolimi diri sendiri….bodoh & merusak citra Masjid (& pengurusnya), lebih khususnya Islam :
      “…3. SAYA TINGGAL DI PINGGIR MASJID. BAHKAN SAYA MEMASANG 5 SPEAKER DI ATAS GENTENG DAN ATAP RUMAH SAYA SEHINGGA AGAR TERDENGAR DENGAN JAUH
      4. SPEAKER CORONG TOA LUAR DIPASANG DETINGGI 35 METER DARI TANAH MENGGUNAKAN BESI TIHANG KE ATAS DAN MENGGUNAKAN KAWAT-KAWAT SELING AGAR TIDAK JATUH
      5. MENARUH SPEKAER LUAR JANGAN DI KUBAH GENTENG, KARENA TERLALU PENDEK ..”

      Tidakkah anda sadar.. Pernyataan ANDA No.3 Tidak konsisten dengan Pernyataan (ANDA SENDIRI juga) No. 4 & 5 …

      “.. LIHAT DI MASJIDIL HARAM !!!! SEKITAR 90000 WATT LHO AMPLIFIERNYA !!!!!!!!..”
      Apakah anda sudah pernah ke Masjidil Haram atau Masjid Nabawi di Madinah ? Apa pernah anda mendengar suara ceramah (selain Khutbah Jumat), pengajian, bacaan Al-Quran (apalagi pake kaset), serta “nyanyian” (musik,Qosidah,hadrah,dsb.) disiarkan lewat speaker luar kedua masjid besar tsb. diatas ??? Hanya Adzan yang disiarkan.. dan itu juga dengan pengaturan perangkat speaker (sound-system) yg baik + muadzin bersuara merdu…

      Mgk kalo Adzan saja tidak ada yg mempermasalahkan.. tapi jika speaker digunakan utk selain adzan (baca lagi dengan seksama tulisan/artikel diatas), dengan durasi maupun waktu pelaksanaan yg tidak tepat, maka sudah pasti mengganggu orang lain. Nabi sendiri menegur sahabat yg mengeraskan suara ketika berdzikir krn dapat mengganggu orang disekitarnya.

      Jadi silahkan diambil intisarinya, buktikan Islam adalah Rahmat bagi seluruh alam !

    • Dayat Says:

      yes,yes, Allahuakbar

    • Letfo Says:

      TOA NYA TARO DI DEPAN KUPING LO AJA HARUS MAU LO YA

    • Muhammad Abduh Says:

      Nulis kok pakai huruf besar semua.Anda pengikut Wahabi,Khawarij atau Hizbut Tahrir?Orang seperti Anda besuk kiamat Insya Allah jadi kerak neraka.Bertobatlah kembali pada ajaran Islam yang sesuai ajaran Nabi SAW bukan ajaran Ulama Wahabi,Khawarij atau Hizbut Tahrir.

  33. FITRAH, S.Si Says:

    SEMUA MASJID DI NEGARA-NEGARA ARAB, MENGGUNAKAN SPEAKER LUAR CORONG !!!!!!!!

    LIHAT DI MASJIDIL HARAM !!!!

    SEKITAR 90000 WATT LHO AMPLIFIERNYA !!!!!!!!

    ALLAHU AKBAR !!!!!

  34. Soldier Of Allah Says:

    Sejujurnya secara pribadi saya setuju dengan pembatasan penggunaan alat pengeras suara seperti TOA dan amplifier di mesjid hanya untuk keperluan ibadah yang sifatnya wajib seperti adzan dan yang bersifat pengumuman pemberitahuan infromasi yang bersifat sosial seperti berita kematian, anak hilang dan berita2 yang baik lainya dari pada penggunaan alat pengeras suara mesjid untuk perayaan2 yang sifatnya tidak ada anjuranya dari Rosulullah SAW seperti banyak dikeluhkan oleh teman2 lainya.

  35. ahmad avia ryadhi kusnadi Says:

    Assalamualaikum wr wb!

    Begini, kalau pendapat saya, saya adalah orang yang mendukung penggunaan speaker eksternal masjid untuk kegiatan2 keagamaan, terutama khutbah jumat. Ada beberapa alasan, di antaranya:
    1. Agar ibu2 dan remaja putri yg tidak ikut jumatan bisa mendengar isi khutbah jum’at yg terdegar dari spiker eksternal masjid. Mengapa begitu? Itu lebih baik daripada suara khutbah tidak terdengar, tapi malah mendengarkan radio, atau malah menyetel saluran tv yg menayangkan acara gosip atau acara yang malah secara rohaniah menjauhkan kita dari ajaran agama, atau kalau tidak malah bergunjing. Itu kan ghibah! Jelas dosa dong! Mending mana? Dapet dosa ghibah karena bergosip atau mendengarkan khutbah jumat yg bisa menjadi siraman rohani?
    2. Kalau alasannya karena ada yg sakit, apakah tiap jumat orang selalu sakit? Jawabannya adalah tidak! Malahan orang sakit pun akan tenteram hatinya apabila mendengar kalamullah dibacakan, atau mendengarkan tausiyah yg tentu saja bermanfaat.
    Dari dua alasan tersebut saya sangat mendukung penggunaan speaker eksternal masjid khususnya untuk khutbah jumat, namun saya juga menyertakan beberapa catatan:

    1. Volume speakernya disesuaikan, sehingga suara speaker internal untuk keperluan jama’ah lebih keras suaranya sementara speaker luar diset lebih lembut, sehingga takkan mengganggu dan suara khutbah tetap bisa didengar juga oleh para ibu dan remaja putri serta anak2 yg blum baligh di rumah, sekali lagi daripada ga kedenger khutbah tapi malah ghibah, malah dosa!
    2. Penggunaan speaker eksternal tidak perlu untuk pengajian ibu2 yg digelar rutin, tdk perlu untuk belajar dan apa2 kegiatan keagamaan rutin masjid yang memakan waktu lama karena itulah yg mengganggu. Namun untuk tabligh akbar sebaiknya speaker eksternal digunakan biar syiar bisa lebih luas, karena tabligh akbar bersifat insidental tidak rutin dilaksanakan, jadi takkan mengganggu, tokh hanya sekali2 saja. Tapi dengan catatan pula, suara speaker eksternal harus dibikin lebih lembut agar tidak memekakkan telinga, tapi tetap terdengar oleh warga yang rumahnya sekitar masjid.
    3. Bila ingin menggunakan speaker eksternal untuk mengumandangkan ayat suci al-quran, salawatan, lakukanlah pada waktu2 tertentu, misalkan max 15 menit sebelum adzan subuh dan 15 menit sebelum adzan maghrib, atau 5 menit sajalah tdk apa2. Insyaallah takkan mengganggu$
    4. Penggunaan speaker eksternal untuk khutbah jumat bisa dilakukan dengan catatan;
    A. Bila antara satu masjid dengan masjid lain tidak berdekatan, sehingga takkan terjadi suara khutbah antar masjid saling bersahutan yang berakibat menjadi ‘perang speaker’
    B. Bila masjid itu terletak di pusat keramaian, seperti pinggir jalan dan pasar, lebih baik gunakan pula speaker eksternal, agar khutbah bisa terdengar oleh orang2 yang berlalu-lalang di luar masjid, niatkan untuk menggugah kesadaran org2 untuk beribadah.
    C. Sisanya bisa dilihat pada penjelasan saya di atas.
    Jadi menurut hemat saya, penggunaan speaker eksternal masjid tak perlu dipermasalahkan, tentunya dengan memperhatikan catatan2 di atas. Terimakasih!
    Assalamualaikum wr wb!

  36. yoesef Says:

    banyak masjid yg kekurangan umat, ramenya pengurus, berdasar pembukaan tempat ibadah, ada minimal umat yg agama lain musti penuhi untuk pembuatan tempat ibadah dan meminta bantuan dari cabang/pusat. tp untuk muslim banyak yg minta sumbangan cenderung memaksa dan beranggapan bila tidak diberi seakan tidak direstui mendirikan masjid (terjadi pada teman muslim sy yg jg pengurus masjid tp cabang), lalu akhirnya meminta sumbangan di jalan2 besar sekitar untuk pembangunan, ternyata tanah yg ditempatin juga status ilegal dalam arti hanya bs bangunan sementara dan milik pemda yg notabene sudah ada penempatan lokasi lain, hibah pemerintah untuk kelurahan tsb puluhan tahun yg lalu dan skrg lokasi strategis. tetapi karena lokasi besar malah dibuat rumah pengurus lama, beranak cucu mendirikan rumah di tanah lokasi masjid shg tidak memungkinkan perluasan masjid… tanya kenapa?

  37. lilik septian Says:

    lalu ada gak ya alat perusak suara speker dari jarak jauh……
    seprti perusak gelombang tapi dari jarak jauh shingga speker tidak berbunyi atau suara jadi kaau gtu…
    tlng di bales di tusukkondhe@yahoo.com
    trimakasih

  38. anduwey Says:

    Maaf, menurut saya org yg keganggu krn dengerin suara ngaji itu kemungkinan dia nya kepanasan

    Secara pemikiran sehat, cb banyang kan jaman skarang ini
    Masi untung ada yg mau ngaji biar pun suara nya jelek, ketimbang yg punya suara bagus tp ga mau ngaji di masjid
    Dan segiutu banyaknya d musola dan masjid ada yg ngaji, manusia semakin bejat dan banyak ke arah dosa
    Apa lg ga ad yg ngaji seperti itu
    Kemungkinan bs hancut islam ini krn sikit demi sedikit uda tdk dpt mendengarkan lg bacaan al quran

    Menurut saya, yg merasa keganggu krn hal seperti cerita dinatas, itu tidak lain memang krn tdk bs mendengarkan ngaji
    Wassalam

  39. anduwey Says:

    Mestinya kita besukur, bkn mengkomplain
    Kalo d blg jaman RASULULLAH tdk seperti skarang, itu wajar berbeda
    Dulu ada BELIAU sendiri yg atur umat nya dan umat pun mudah di atur krn blm tersentuh dgn jaman yg serba modern
    Na skarang, manusia skarang uda telalu top, gaul dan canggih
    Serba terganggu kesibukan dgn yg bertentangan keislaman

    Suara ngaji kok keganggu, kebanyakan setan kali tuuu

  40. Chatlinas Said Says:

    Dalam pikiran saya memang perlu diatur penggunaan pengeras suara di masjid. Tujuannya ialah supaya penggunaannya tidak efektif atau lebih dari itu kontra produktif. Penggunaannya (dengan melantunkan ayat-ayat Quran, misalnya) akan efektif antara lain, misalnya, beberapa menit sebelum masuk waktu shalat. Hal ini dapat mengingatkan jama’ah akan masuknya waktu shalat (produktif). Namun, sekitar selambat-lambatny 10 menit sebelum masuk waktu shalat, pengeras suara perlu dimatikan dalam masjid. Waktu ini sebagian jama’ah sudah berada dalam masjid melaksanakan shalat sunat. Bila pengeras suara masih terdengar maka hal ini akan mengurangi kekhusyu’an shalat (kontraproduktif). Rasanya untuk memperdengarkan khutbah jum’at juga diperlukan pengeras suara untuk di dengar warga yang tidak hadir di masjid. Untuk acara-acara lain seperti didikan shubuh, pengajian-pengajian rutin agaknya pengunaan pengeras suara dibatasi.

  41. andy Says:

    Mau nanya klo polusi udara ada alat nya nga? Kapok tinggal dpn mesjid, mesjid kecil aja 4 toa … Ampun

  42. saklarauto Says:

    Mantap gaaan!!

    Salam saudara setanah air.ente muslim bijaksana.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: